07 March 2012

Maaf papa

Dari semua masalah yang ada sekarang, yang rasanya paling berat itu adalah yang menyangkut dengan papa. Dari awal aku kuliah sampai sekarang kayaknya aku gak bisa untuk gak ngebuat papa gak kawatir ma aku. Dan rasanya sekarang mungkin yang paling ngebuat papa kawatir.

Papa demi aku rela bayar rumah dengan harga yang mahal. Semua buat aku semua buat kebaikan aku. Papa sendiri yang milih rumah yang sekarang masih aku tempatin. Papa sendiri yang mastiin rumah ini bisa/enggak buat aku tinggal.


Tapi sekarang, dalam waktu kurang dari 1 minggu aku udah mesti keluar dari rumah yang udah dipilihin sama papa. Dan aku carinya mesti sendiri tanpa bantuan dari papa kayak dulu. Tanpa papa liat gimana tempat baru yang bakal aku tempati.


Sekarang papa pasti kawatir dengan aku.Papa gak tau dimana anaknya ini sekarang pindah. Gimana rumahnya dan siapa pemiliknya. Apa lagi dari awal papa enggak mau aku pindah dari rumah ini. Selain dekat dari kampus rumah ini adalah rumah yang emang papa cariin buat aku. Dan papa sendiri yang dari awal ngurus rumah ini. Papa udah tau gimana bentuk rumah dan kenal dengan yang punya rumah.

Aku ngerasa bersalah  ama papa. Selalu buat papa kawatir ma aku.

0 komentar:

Post a Comment

Ad Banner

Popular Posts