08 January 2015

Manfaat Memberi Duduk Pada yang Prioritas


 sumber : disini

Siapa disini yang menggunakan transportasi umum??? *tunjuk jari*

Aku adalah salah satu dari sekian banyak orang di Jakarta yang kemana – mana selalu menggunakan transportasi umum. Mulai dari Kopaja, Metromini, Transjakarta (lebih sering nyebutnya busway hehehe), angkot sampe KRL.

Kalo sekarang sih udah gak pernah lagi naik busway ato krl. Soalnya dari kostan – tempat kerja – kampus – kostan lagi ada kopaja, metromini ama angkot yang bisa langsung sampe. Tapi misalnya naik krl ato busway aku jadi harus muter – muter duluan.

Selama aku naik transportasi umum, yang paling sedih itu kalau ngeliat orang yang memerlukan tempat duduk tetapi tidak dapat duduk. Seperti ibu hamil, manula, ibu membawa anak dan orang – orang dengan disabilitas.


Kita juga sering baca kan yaa berita tentang orang – orang yang tidak mau memberikan tempat duduknya buat orang – orang yang lebih membutuhkan. Atau berita yang sejenisnya itu.

Untung aku tidak termasuk orang – orang dalam kelompok itu (Alhamdulillah). Aku selalu berupaya buat memberikan tempat duduk terlebih dahulu kepada orang – orang yang memang memerlukan tempat duduk.
Saat melihat ibu hamil, manula, ibu membawa anak dan orang – orang dengan disabilitas yang terlintas dipikiran aku adalah :


 “bagaimana kalau aku yang diposisi itu?”


 “Giman kalau itu orang tua aku??” 


“Gimana kalau yang seperti itu keluarga aku?”


sumber : disini
 Dan itu bener – bener kejadian ama aku.

Beberapa bulan yang lalu, sekitar bulan Agustus kedua orang tua aku datang ke Jakarta buat datang ke wisuda aku ama adek aku. Waktu di Jakarta orang tua aku ama adek aku belanja di tanah abang (biasa emak – emak belanja). Pulangnya aku janjian buat ketemu di tanah abang ama orang tua ama adek aku buat balik bareng ketempat nginap orang tua aku yang di pasar minggu.

Karena papa belum pernah naik krl jadi hari itu kita pulangnya naek krl dari stasiun tanah abang. Stasiun tanah abang jam – jam 4 ketas itu untuk krl arah bogor / depok itu pasti padet banget. Emang sih di tanah abangnya gak terlalu desek – desekan tapi tetep aja gak dapet duduk.

Dan rasanya ngeliat ibuk berdiri desek-desekan ama orang lain di krl itu rasanya sedihhhh banget :( rasanya gimana gituu ngeliatnya. Gak ada yang ngasih duduk. Apa lagi ibuk jarang banget buat naik angkutan umum yang ampe desek- desek gitu (buat yang naik krl pasti tau deh gimana kondisi krl).

Sampai akhirnya ada mbak – mbak yang tadinya tidur trus bangun dan ngeliat ibuk yang berdiri terus langsung ngasih tempat duduknya buat ibuk. Rasanyaa itu seneng, lega, bersyukur karna ibuk jadinya gak perlu berdiri terlalu lama.

Dan semenjak itu rasanya aku besyukur banget gak jadi orang yang “egois”. Entahlah kalau aku begitu, apakah ibuk bisa dapat duduk atau enggak. Karena kebaikan pasti di bales dengan kebaikan meskipun tidak langsung kepada kita :).


4 comments:

  1. emang lebih baik kalau kita memberi tempat duduk buat orang yang lebih tua.
    saya juga pernah memberikan tempat duduk saya waktu di busway kepada bapak-bapak yang sudah lansia.
    dan yang kerasa itu buka capek karena berdiri, tapi bahagia karena memberi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul sekali :)
      tapi sayangnya masih banyak orang yang gak mau begitu ;(

      Delete
  2. artikel yang bagus kak, semoga makin banyak orang di angkutan umum yang peduli terhadap yang prioritas..

    ReplyDelete

Ad Banner

Popular Posts