Showing posts with label Kai. Show all posts

KAI - 6 sampai 8 bulan

No comments
Halo Halo

Udah lewat lama tidak update tentang Kai, dan seperti bulan kemaren - kemaren postingan sekarang juga bakal di rapel karena memang baru sempat sekarang untuk bisa update.

Kai 6 Bulan

Kai udah mulai MPASI pas di hari-H Kai berumur 6 bulan. MPASI Kai pertama kali dilakukan di daycare Kai karena hari itu memang hari kerja dan Kai di titipkan di daycare. Makanan MPASI pertama Kai hari itu buah pisang dan ubi rebus sebagai snack dengan nasi tim dan sayur sop ayam untuk makan beratnya. Kai makan dengan lahap dan habis.
Kai MPASI

Beda cerita saat Kai Sabtu - Minggu di rumah dengan aku. Kai seperti tidak suka dengan makanan yang aku bikin. Jadilah awal - awal Kai menolak makanan yang aku kasih. Kalau diingat - ingat saat itu sepertinya aku memberikan Kai makanan dengan tekstur yang tidak sesuai buat bayi seperti Kai.

Kai Covid
Kai waktu di rawat 

Diusia 6 bulan Kai juga positif covid dan harus di rawat kurang lebih hampir seminggu di rumah sakit. Demam - batuk - pilek selain itu juga hasil ronsen juga bronchopneumonia, leukosit tinggi, hasil PCR juga positif soo yaa begitulah akhirnya Kai di rawat di rumah sakit.


Di usia 6 bulan ini juga Kai udah jago banget tengkurap - terlentang sendiri. Jadi harus makin ekstra lagi jagain Kai kalau tidur malam.

Kai 7 Bulan

Usia tujuh bulan Kai semakin jago bolak - balik badan. Makan juga tidak ada masalah. Kalau di rumah Kai makannya bubur fortifikasi jadi tidak terlalu ribet untuk siapin makanannya.

Kai juga mulai belajar untuk merangkak, walaupun masih sering oleng. Sudah sering onggong - onggong (nungging maju mundur). Kalau tengkurap, selalu berusaha untuk mengangkat pantatnya, yangs seringnya malah nyeruduk kedepan dari pada merangkak. 
Foto bersama menyambut ramadhan

Dibulan Maret Kai ada kegiatan foto bersama untuk menyambut bulan Ramadhan. Jadilah Kai beli baju koko dan juga peci untuk foto bersama hari itu.
OOTD untuk foto bersama

Kai 8 Bulan

Kai udah semakin bisa merangkak, walaupun tetap masih sedikit oleng. Tapi Kai sekarang udah bisa merangkak lebih dari dua langkah. Kai juga mulai belajar untuk duduk sendiri. Sekarang masih satu pantatnya doang yang bisa nempel. 

Kai juga punya hobi untuk main dengan kotak - kotak yang ada di rumah. Paling senang kalau ngeliat kotak dan kotak tempat makan. Senang dengan cermin besar yang ada di kamar, dan sering jedut - jedutin kepalanya ke cermin itu.

Selama bulan puasa Kai beberapa kali ikut terbangun pas jam sahur untuk susu. Pas jam buka Kai juga ikut makan. Awalnya aku iseng kasih bubur sum-sum yang dari es pisang ijo karena ngeliat Kai yang sepertinya mau juga, eh taunya habis dong. 
Ikutan buka puasa

Kai udah cobain bubur sum-sum, kolak ubi dan isian risol yang wortel, kentang, tahu. Dikasih suiran ikan tongkol juga doyan dia. Jadilah sekarang setiap buka Kai juga ikutan makan, makanan yang aku makan.

KAI POSITIF COVID

No comments


Bulan Februari tidak berjalan sesuai dengan harapan dan ekspetasi aku. Aku itu selalu suka bulan Februari karena tanggalnya yang cuma 28 hari sendiri di banding bulan lainnya. Selain itu, Februari tahun ini banyak liburnya dan ada libur terjepit. So happy . . .

But. . . .

Semua berubah disaat Kai terkonfirmasi positif covid. Aku dan ayah Kai memang sempat terkonfirmasi positif covid kurang lebih dua minggu sebelum Kai positif. Kai juga tidak menunjukkan gejala apapun.

Tapi seminggu setelah kita berdua selesai isoman dan negatif covid Kai malah demam.Pagi sebelum siap siap aku merasa badan Kai agak panas. Aku cek degan termometer suhu badan Kai 38,3 sehingga akhirnya aku berikan sanmol. Untungnya gak lama setelah di berikan sanmol panasnya turun, jadi Kai pagi itu tetap kita antar ke daycare.

Sore pas aku jemput Kai di daycare, gurunya bilang Kai siangnya panas lagi dan diberi sanmol. Saat aku jemput juga Kai memang lesu tidak bersemangat. Pas di rumah aku cek dengan termometer suhu badan Kai udah 39,2, langsung aja aku kasih sanmol lagi. Tapi, walaupun udah aku kasih sanmol aku ngerasa gak tenang, takut gak turun panasnya. Langsung cek jadwal untuk ke poli anak ternyata udah tutup, akhirnya aku bawa Kai ke UGD. 

Kai
Menunggu antrian UGD untuk diperiksa

Kai aku bawa ke UGD RS Sari Asih Ciledug, karena dokter anak Kai di situ dan juga dekat dari rumah. Di UGD langsung di anamnesa dan Kai suspek bronchopneumonia. Kai langsung antigen (hasil negatif), cek laboratorium dan rontgen dada. Hasil laboratorium dan rontgennya keluar kurang lebih stengah jam-an. Semua hasil keluar balik lagi ketemu dokter UGD-nya dan sama dokternya di saranin untuk di rawat karena leukosit Kai yang tinggi. Demam Kai juga belum turun. Jadi, langsung deh aku urus administrasi untuk rawat inap.

Setelah urusan administrasi beres balik lagi ke UGD untuk nunggu ruangan siap dan juga pasang infus. Dua kali suntik akhirnya terpasang juga itu infusnya.

Kai di rawat Inap
Kai di infus

Di rawat inap suhu badan Kai sempat sampai 40 derajat. Mau di masukin obat lewat infus, ternyata infusnya macet. Di coba pasang infus ulang masih belum dapet, jadi lah obat demamnya dimasukin lewat anus. Dan syukurnya gak lama demamnya turun.

Malam itu hasil konsul dengan dokter Arifin di instruksikan h tuk tes PCR yang bakal di kerjain besok paginya. Pagi sekitar jam 6 udah ada petugas yang datang untuk swab PCR.

Hasil PCR keluarnya cukup malam, malam sekitar jam 8 hasil keluar dan Kai positif covid. Kita yang tadinya hanya di rawat inap biasanya, harus pindah ke ruangan isolasi malam itu juga. Perawatan rawat inap isolasi cuma bisa ditemani oleh satu orang, jadi akhirnya aku yang menemani Kai di rawat inap isolasi dan ayahnya pulang buat ambil - ambil barang yang di perlukan dan juga buat anter makanan atau barang yang aku atau adek perlukan nantinya.

Total Kai di rawat dari awal masuk UGD sampai pulang itu 6 hari. Selama dirawat selain demam Kai juga batuk dan pilek. Kai bahkan di nebu 3 kali sehari buat ngeluarin lendir di saluran napasnya.

Nebu
Nebu yang kesekian kalinya jadinya gak rewel lagi deh pas nebu

Kedua kaki dan tangan Kai juga sudah di tusukin semua buat di pasangin jarum infus. Buat dapat pembuluh darah Kai susah banget karena dia masih bayi, selain itu juga infusannya memang cuma bertahan sebentar karena Kai terlalu banyak bergerak.

Di hari ke 5 Kai swab lagi, hari ke 6 Kai ronsen dan swab kedua. Dihari ke 7 akhirnya Kai bisa pulang. Dengan resep obat antibiotik azhytromicyn yang mesti di habisin di rumah. 

Walaupun saat pulang masih batuk dan pilek, tapi kondisi Kai sudah jauh lebih baik dari sebelum dirawat. Minum susunya juga udah kembali normal. Kai juga udah mulai ketawa - ketawa dan senyum - senyum lagi. Dan yang paling penting Kai juga udah gak demam lagi.

Kai
Kai udah bisa ketawa - ketawa gaje lagi



Selama dirawat Kai sama sekali gak rewel. Mulai dari di UGD sampai akhirnya pulang. Rewelnya cuma pas di pasang infus, apa lagi bayi susah masang infusnya dan mesti agak di ubek - ubek jadi sudah pastilah dia rewel. Tapi ya cuma pas lagi cari pembuluh darah aja sih rewelnya, kalau udah dapet yaudah anteng lagi. Kai juga rewel pas dipakaikan selang oksigen, yang akhirnya selang oksigen itu gak di pakai deh.

Waktu di nebu memang pas pertama kali dirawat sempet nangis - nangis gak nyaman gitu karena pakai sungkupnya. Tapi nebu yang berikut - berikutnya sampai pagi terakhir sebelum pulang dari RS Kai anteng sekali.


Untuk minum obat juga tidak ada kesulitan yang berarti. Kai selalu mau membuka mulutnya saat harus minum obat. Bahkan saat harus minum antibiotik yang digerus-pun Kai tidak menolak. 

Gak nyangka di umur Kai yang baru 6 bulan Kai sakit yang sampai harus dirawat di rumah sakit. Bahkan sampai harus masuk ke rawat inap isolasi. Ngeliat Kai yang biasanya senyum - senyum kemaren sampai lemes dan diam aja pas aku jemput pulang tuh rasanya sedih banget kalau di ingat - ingat. 
Kai bahagia bisa pulang dari RS

Semoga seterusnya Kai selalu sehat. Di jauhi dari segala macam bahaya dan penyakit.

Kai - 3 hingga 5 Bulan

No comments
Udah skip tiga bulan gak update tentang Kai ๐Ÿ˜“ Ternyata susah yaa untuk konsisten walaupun udah tau mau menulis apa. Tapi waktu untuk bisa menulisnya yang rasanya tidak pernah ada๐Ÿ˜“๐Ÿ˜“ Jadi dikumpulin jadi satu aja deh disini.

Kai 3 bulan

kai naik kereta
Kai di kereta menuju Madiun

Kai masih botak tapi dengan rambut - rambut kecil yang mulai tumbuh. Di umur 3 bulan juga Kai untuk pertama kalinya naik kereta api. Kai pergi ke Madiun buat jengukin eyang kung yang lagi sakit. Walaupun cuma sebentar tapi Kai tidak rewel sama sekali di perjalanan ataupun di rumah eyang.

Kai naik kereta dari stasiun senen dan karena masih pandemi Kai tetap harus di antigen sebelum berangkat. Pulang juga Kai antigen lagi, tapi untuk pulang Kai naik kereta yang turun di stasiun Gambir.

Kai 4 bulan

Di bulan ke 4 ini Kai udah bisa tengkurap sendiri Yey ! Kai juga udah mulai senang untuk ngoceh - ngoceh sendiri. Oiya, Kai juga punya kebiasaan untuk hisap jempol. Tapi itu kayaknya dari 3 bulan (gak inget persis) tapi di 4 bulan ini menjadi semakin - semakin hisapannya.

Kai dan Oma
Kai lagi di boboin sama Oma


Kai 4 bulan ada Atuk sama Oma yang datang ke Jakarta. Kai beberapa kali gak pergi ke daycare karena ada Atuk dan Oma di rumah. Selama ada atuk dan oma Kai juga tidurnya sama atuk dan oma. Walaupun kalau nangis malem, tetep bunda yang di bangunin buat bikin susu.

Pas cari - cari foto baru sadar kalau ternyata gak simpan banyak foto pas Oma ama Atuk lagi di Jakarta. Foto - fotonya pakai hp Oma kemaren deh kayaknya, makanya di sini gak ada filenya.

Oiya, 

Kai pas kemaren 4 bulan akhirnya ganti dokter anak. Kai masih tetap imunisasi di RS Sari Asih, hanya dengan dokter yang berbeda. Awalnya karena gak dapat jadwal dokter yang biasanya Kai vaksin, jadilah gambling pindah ke dokter yang saat itu ada aja. Alhamdulillah cocok. Ayah-nya Kai juga senang ama dokter Kai yang sekarang. Jadilah, sekarang kita sudha ganti dokter lagi.

Kai 5 bulan

Kai Nebu
Kai Nebu Pertama Kali

Kai pilek lumayan lama dan juga batuk. Setelah seminggu gak sembuh - sembuh akhirnya kita dokter. Kai akhirnya di nebu dan juga dapat obat sebanyak tiga jenis. Pertama kali nebu. dan tentu saja menangis, yang awalnya di pegang sama aku diawal nebu akhirnya gantian dipegang sama ayahnya.

Di daycare untungnya guru yang jagain Kai baik banget. Kai dibuatin minyak campur irisan bawang yang ngebantu Kai biar ingusnya bisa keluar. Aku juga disaranin gurunya untuk begitu juga saat Kai di di rumah.

Kai sekarang udah bisa terlentang sendiri dari tengkurepnya, udah bisa bolak - balik sendiri. Tidurnya sekarang juga udah bisa muter - muter dan pindah - pindah. Jadilah sekarang mesti ekstra hati - hati kalau tidur, takut Kai-nya menggelinding.

Sekina update Kai di 3 bulan ini.
๐Ÿ’“๐Ÿ’“๐Ÿ’“



Kai - 2 Bulan

No comments
kai - 2 bulan

Hai . . .
Gak kerasa Kai sekarang udah masuk umur 2 bulan. Sekarang Kai tinggal bertiga doang sama ayah sama bunda, karena sekarang Kai udah balik lagi ke Jakarta.

Di dua bulan ini ada beberapa hal yang berkesan, yaitu

Kai PCR

Waktu mau berangkat ke Jakarta ada sedikit drama yang terjadi. Dimana Kai tidak bisa berangkat terbang di karenakan tidak memiliki hasil PCR. 

Aku sendiri baru tau kalau untuk penerbangan dari Pekanbaru itu semua penumpang harus memiliki hasil PCR negatif termasuk bayi. Info ini sedikir berbeda dengan aturan dari pemerintah dimana anak dibawah 5 tahun tidak diwajibkan PCR. Tapi, peraturan wajib PCR bagi anak ini merupakan aturan dari satgas covid Riau. Jadilah, hari itu kami batal terbang semua karena Kai yang tidak punya hasil PCR.

Setelah fix batal berangkat, kami langsung mencari RS yang bisa PCR sore itu juga dan bisa mengeluarkan hasil di besok paginya. Untungnya, teman Amih Kai ada yang bisa nolongin supaya Kai bisa PCR sore itu juga.

Jadilah, di umur 40 hari-an Kai sudah merasakan PCR dicolok hidung dan mulut.

Masuk Day Care

Senin, 4 Oktober 2021 Kai resmi jadi anak day care. 

Efek kedua orang tua Kai bekerja, dan tidak ada yang menjaga Kai di rumah mau tidak mau Kai setip harinya di titipkan ke Day Care. Setiap pagi dari jam 6 pagi sampai kira - kira jam 4 sore Kai baru di jemput.

Di day care Kai di asuh oleh Bu Nindi. Jam 6 pagi Bu Nindi udah nungguin Kai di depan day care. Sama Bu Nindi Kai dimandikan, berjemur dan belajar. Kai diajarkan tengkurap, mendengarkan cerita, dan kegiatan lainnya. 

Semoga aja Kai nyaman dan betah di day care.

Random

Sekarang Kai lagi suka menghisap - hisap tangannya. Biasanya kalau mau menyusu atau pas di saat baru bangun tidur dan mau tidur

kai pegang botol
Di fotoin ayah

Kai juga mulai suka memegang botolnya sendiri meski belum kuat. Dia udah mulai bisa mengarahkan arah botol susunya biar sesuai dengan keinginannya.

Begitulah perkembangan Kai di usia dua bulan ๐Ÿ˜

Pengalaman Berobat ke Dokter Anak di Pekanbaru

No comments


Hai . . .
Hai . . .

Saat hamil dulu yang di searching adalah mengenai rekomendasi dokter kandungan yang cocok dengan kita karena akan menjadi langganan selama 9 bulan. Setelah lahiran, selanjutnya adalah mencari dokter anak. Kalau berada di Jakarta, mencari review di internet soal dokter kandungan dan dokter anak jauh lebih gampang karena banyak yang menulis. Tapi kalau untuk di Pekanbaru susah sekali untuk mencari review dokter di internet. Kebanyakan orang di Pekanbaru kayaknya masih mencari dokter itu berdasarkan saran dari keluarga atau teman. Jadi, memang sulit mencari reviewnya di internet.

Kai sendiri udah ketemu dengan dua dokter anak di dua rumah sakit yang berbeda. Di postingan ini aku kan membahas kedua dokter anak yang udah aku dan Kai temuin.

dr. Zulfikri, SpA

Aku ketemu dr. Zulfikri di RS Hermina Pekanbaru untuk vaksin Kai, karena saat lahir Kai masih belum vaksin BCG dan polio. Memutuskan ke Hermina karena kakak aku yang 3 bulan yang lalu lahiran juga vaksinasi anaknya di Hermina. Dan menurut kakak aku, dokter di Hermina rekomended. Makanya aku membawa Kai ke Hermina untuk vaksinasi.

dr. Zulfikri ramah dan halus banget kalau berbicara. Mengecek kondisi Kai dengan sangat hati - hati (waktu itu umur Kai baru 7 hari) juga lembut banget saat menghandle bayi. Hanya saja, dr. Zul sepertinya tipe dokter yang memang tidak banyak bicara.

Untuk aku pribadi, aku kurang cocok sih dengan dr. Zulfikri. Menurut aku dokternya kurang komunikatif. Buat ibu - ibu baru seperti aku yang bingung mau tanya apa saat ketemu dokter rasanya akan kurang puas kalau ke dr. Zulfikar, karena dr. Zulfikar sepertinya tipe dokter yang baru akan menjelaskan saat pasien bertanya. Makanya kurang cocok dengan aku, yang kalau ke dokter banyak manut - manut aja. Apa lagi saat itu memang tidak ada keluhan yang gimana - gimana gitu.


dr. Marlinda, SpA

dr. Marlinda sebenarnya adalah dokter anak Kai saat aku melahirkan secar di Zainab kemaren. Cuma baru ketemu dengan dokternya pas berobat Kai kemaren. Pas lahiran dokternya cuma cek Kai di ruangan bayi, jadi aku gak pernah ketemu dengan dr. Marlinda ini. Pas kontrol setelah pulang dari Zainab juga gak ketemu dengan dr. Marlinda tapi dengan dokter umum aja.

Dulu sempat nanya ke kakak tentang dokter Marlinda, dan kata kakak aku dokter. Marlinda rekomended. Makanya pas kemaren Kai sakit, aku mutusin buat bawa Kai ke Zainab aja ke dr. Marlinda. Selain karena menurut kakak bagus, jam praktek dr. Marlinda juga panjang dari jam 8 pagi sampai jam 2 siang dan dari hari Senin - Jumat selalu ada.

Hasil konsul kemaren dengan dokter Marlinda aku sih puas dan suka. Dokternya ramah dan menanyakan detil tentang keadaan Kai, dan penyebab yang memungkinkan timbulnya alergi pada Kai. Dokter Marlinda juga menjelaskan hal - hal yang bahkan tidak aku tanyakan. Bahkan kemaren, bagaiman cara dan posisi aku menyusui Kai juga di cek dan di benarkan cara aku menyusui Kai yang ternyata masih salah. Dokter Marlinda juga menjawab dan memeriksa keadaan Kai saat aku bertanya mengenai Kai yang aku rasa mengganjal.

Tapi, untuk ibu - ibu yang memberi sufor kepada anaknya mungkin akan kurang nyaman saat ke dokter Marlinda karena beliau Pro Asi (RS Zainab memang Pro Asi), karena aku merasakannya๐Ÿ˜. Dokternya enggak memaksa, tapi menasehati dan memotivasi kita untuk berusaha memberikan ASI. Buat aku yang rasanya udah berusaha untuk bisa ASI jadi merasa gimana gitu kan yaa๐Ÿ˜„ 

Oiya, kalau berobat di Zainab di dokter Marlinda harus banyak sabar sebab antriannya  lama dan  pasiennya banyak. Selain itu juga 1 pasien mungkin ada sekitar 10 menit atau lebih mungkin saat konsul. Konsul dengan dokter Marlinda memang enak sih dan gak yang terburu - buru gitu saat kita konsul. Jadi, memang harus banyak sabar kalau mau ke dokter Marlinda.

Untungnya perjalanan berobat dokter anak Kai di Pekanbaru cuma dua dokter. Jadi, aku gak pusing mesti cari - cari dokter lagi yang pas. Walaupun kalau misalnya gak cocok dengan dr. Marlinda aku udah ada list dokter lagi yang mau aku datangin. Tapi, syukurnya di dr. Marlinda cocok dan puas๐Ÿ‘Œ

Nanti pas di Jakarta bakal mulai cari dokter anak lagi buat Kai. Semoga aja nanti bisa langsung cocok dengan dokternya๐Ÿ™




Kai - 1 Bulan

No comments


Setelah sekian lama menghilang, akhirnya bisa update lagi disini. Kalau dulu update tentang kehidupan pribadi, sekarang mau update kehidupan anak. Aku pernah update mengenai kehamilan aku disini. Buat yang mau baca bisa baca lansung lewat link dibawah ini.



Kai sekarang umurnya udah 1 bulan. Rasanya cepat banget sih tau - tau udah sebulan aja, padahal rasanya kayak baru kemaren SC-nya๐Ÿ˜† Dalam sebulan pertumbuhan bayi itu ternyat pesat dan cepat banget. Di 1 bulan ini banyak juga hal - hal yang terjadi di pertumbuhan Kai.

Kai Kuning

Kai sewaktu lahir mengalami kesulitan menyusu langsung ke aku. Kai menyusu langsung di aku itu di hari ke-2 setelah dia lahir, tapi itu juga gak lama. Penyebabnya adalah puting payudara aku yang gak keluar, dan juga posisi menyusui aku yang salah saat itu. Selama 3 hari di rawat di RS aku selalu coba untuk bisa susuin Kai, tapi tetap aja Kai mengalami kesulitan menyusu. Bahkan setelah diajarkan oleh konselor laktasi tetap aja masih sulit bagi Kai untuk menyusu. Akibatnya, Kai mengalami dehidrasi dan kuning hampir seminggu lebih.

Tali Pusar Putus

Tali pusar Kai pas putus di hari ke-7 Kai lahir. Tali pusarnya ada tersimpan di tas ransel aku.

Imunisasi Lengkap

Waktu lahir dari RS tempat aku melahirkan Kai cuma mendapatkan vaksin Hepatitis B, sedangkan BCG dan polio tidak diberikan karena saat itu stok sedang kosong. Akhirnya seminggu setelah lahir Kai mendapatan vaksin BCG dan Polio di salah satu RS swasta di Pekanbaru.

Kai Sakit

Seminggu belakangan Kai mengalami hidung tersumbat sehingga sulit bernapas. Awalnya aku pikir kesulitan bernapasnya itu karena ada upil yang besar yang menutupi hidungnya. Tapi kok udah beberapa hari gak sembuh - sembuh. Ditambah napasnya jadi berbunyi dan kalau malam Kai jadi kesulitan tidur. 

Jadilah akhirnya mutusin untuk ke dokter anak di RS tempat waktu lahiran dulu dengan dokter anak yang namanya dr. Marlinda. Dari hasil pemeriksaan kemungkinan Kai mengalami alergi, sehingga benda - benda seperti karpet, kucing dan benda - benda berbulu harus di jauhkan. Kai juga di minta untuk stop sufor dan dianjurkan untuk ASI.

 Berat Kai Bertambah

Sewaktu periksa Kai ke dokter anak, Kai di ukur berat badannya. Sewaktu lahir Kai lahir dengan berat badan 3,5 kg, dan saat periksa di dokter anak kemaren berat Kai udah 4,6 kg. Dari segi fisik memang kelihatan sih pertambahan berat badan Kai. Pipinya sekarang sudah berisi dan bulat, tangan dan kaki yang membesar. Bahkan saat di gendong memang sudah terasa beratnya, tidak seperti saat di awal Kai lahir๐Ÿ˜†

Begitulah kehidupan Kai selama 1 bulan ini. Semoga nanti bisa tetap  update untuk bulan - bulan selanjutnya.

Bye
๐Ÿ’•๐Ÿ’•๐Ÿ’•